Nonton Bareng Film Horor Shutter

Yogyakarta, 21 Jauari 2014

Seperti biasa siang hari jemur pakaian. Melihat temen-temen kos pada main kartu remi, saya ikutan gabung. Ga lama kemudian, temen kos yang lain ngajak nonton film. Film apa? Horor. Dari dulu paling ga suka banget nget yang namanya film hantu-hantuan. Walaupun pernah nonton film The Ring.

Saya ceritakan isi filmnya ya.

Ada pasangan entah pacaran atau menikah, saya ga tahu. Si cewek nyetir mobil, ga sengaja nabrak orang yang tiba-tiba muncul. Pasangan tersebut kabur meninggalkan korban. Sejak peristiwa tersebut, pasangan tersebut diikuti oleh hantu. Saya bencinya film ini, masih baru mulai filmnya aja sudah muncul hantunya saat si cowok mau motret para wisudawan. Si hantu berada di deretan wisudawan. Si cowok berprofesi fotografer. Setiap cowok motret, hasil fotonya ada kilatan cahaya putih. Awalnya dikira karena kameranya rusak. Musiknya di film ini memang mencekam, untungnya setiap musiknya mulai seram dan mencekam hantunya baru muncul, jadi bisa mengalihkan pandangan atau menutup mata.

Si cewek dateng ke kampus untuk menyelidiki. Dia menemukan foto si hantu, lalu menanyakan pada si cowok. Si cowok tidak berkata jujur. Si cowok bilang kalau dia pernah pacaran dengan si hantu, si hantu cinta banget dengan dia, dan si hantu pernah belikan kamera yang diinginkan si cowok. Saat pacaran si hantu itu suka gelendotan di pundak si cowok. Si cowok memutuskan hubungan dan si hantu bunuh diri.

Si pasangan dateng ke rumah orang tuanya si hantu. Ada anak kecil, melihat hantunya itu dipundaknya si cowok. Makanya leher si cowok pegel sampai dokter ngasih seperti gips di leher si cowok. Saat bertamu dan ketemu dengan ibunya si hantu, ibunya menyuguhkan minuman yang tiba-tiba ada lalat hinggap di gelasnya tersebut. Saat ditanya mengenai si hantu, ibunya menjawab si hantu tidur. Si pasangan kaget, karena si hantu khan sudah mati bunuh diri. Ibunya ke belakang, si cowok ngendap-ngendap mengikuti. Si cowok kaget di kamarnya si hantu ditemukan tengkorak si hantu. Si ibunya hantu ternyata tidak mengkremasi si anak yang sekarang jadi hantu. Si pasangan menceritakan kalau si anak menghantui terus. Ibunya bilang kenapa saya tidak didatangi?

Akhirnya dikremasi si anak. Cerita film selesai? Ternyata belum. Si hantu tetap bergentayangan walaupun sudah dikremasi. Si hantu malah ngintip di samping jendela mobil alias mengikuti. Si cewek menemukan foto … Si cewek menanyakan katakan dengan jujur apa yang sebenarnya terjadi dengan si hantu? Ternyata dulu si hantu diperkosa oleh sahabat-sahabat si cowok saat di laboratorium, si cowok dateng tapi tidak menolong si hantu. Malah memotret kejadian tersebut dengan kamera yang dibelikan oleh si cewek. Setelah itu si cowok memutuskan si hantu. Si hantu frustrasi dan bunuh diri. Si cewek marah, meninggalkan si cowok. Semua sahabat-sahabat si cowok yang memperkosa si hantu telah meninggal. Ada yang bunuh diri dan jatuh dari gedung tinggi. Si cowok dulu juga pernah jatuh dari gedung tinggi, tapi ga jadi meninggal. Si cowok frustrasi karena si cewek ninggalin. Terus marah-marah dengan si hantu, ayo munculin diri si hantu. Si cowok motret-motret ke segala arah untuk nyari hantunya dimana, tapi ga ada terus di foto tersebut. Saking kesalnya kameranya dibanting dan ga sengaja menjepret ke arah si cowok. Si cowok kaget, karena si hantu gelendotan di pundak si cowok. Pantes aja selama ini lehernya sakit dan pegel, ternyata dia gendong si hantu terus-menerus.

Si cowok melepaskan agar bisa lari dari si hantu. Keluar dari jendela, ternyata si hantu mengikuti sambil seperti suster ngesot gitu. Si cowok jatuh dari gedung tinggi dalam keadaan telungkup dan keluar darah. Si cowok mati? Ternyata ga. Si cowok berada di sebuah kamar rumah sakit jiwa seorang diri. Si cewek menjenguk dari pintu luar yang ada kacanya. Ternyata si hantu masih gelendotan di pundak si cowok dan badan si cowok semakin melengkung karena harus nggelendotin si hantu.

Cerita END. Berisi tulisan YOU AND ME ALWAYS TOGETHER. Maksudnya si hantu dengan si cowok selalu bersama.

Ini film rilis tahun 2004 di Thailand dan menjadi box office. Tahun 2008, di Hollywood dibuat cerita yang sama, tetapi hantunya kalah seram dengan hantu yang dari Thailand pada film ini.

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Bila menemukan komentar bermuatan menghina atau spam maka akan saya hapus. Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Hargai pembaca lain dengan berbahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar nuansa kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu. Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s