Kopdar Pertamaku…

Yogyakarta, 19 Oktober 2012

Seperti biasa hari Jumat kadang-kadang saya menyempatkan diri untuk mampir ke blog Pakde Cholik untuk membaca postingan tentang Agama, walaupun terkadang hanya menjadi silent reader. Di sana saya baca postingan Pakde kalau mau ngadain kopdar di Yogya, hari ini, langsung aja saya kasih komen : “Pakde boleh ikutan kopdarnya yang di yogya ga?” Sejam kemudian Pakde sms saya ke nomer hape Simpati saya dan… berhubung saat itu giliran pulsa IM3 saya yang sedang ada pulsa makanya saya balasnya pake no hape IM3. #Sekalian promosi Telkomsel dan Indosat ye… soalnya om dan  dua sepupu saya kerja di Telkomsel dan Indosat, dulu kakak ipar juga kerja di Telkomsel tapi sudah keluar.

Setelah memastikan jam dan lokasinya kopdar, langsung dech capcus ke Malioboro cari oleh-oleh khas Jogja untuk Pakde, dan namanya perempuan masuk tempat shopping itu suka lupa waktu alias sekalian lihat-lihat barang baru, tahu-tahu lihat jam sudah jam 5 aja padahal janjian jam 6, mana ini kado belum dibungkus pula. Iseng pengen jailin Pakde ngasih bungkusan warna pink pake pita-pita plus tasnya warna pink ada gambar love ditelinga kelincinya, kebayang khan laki-laki gagah bawa tas pink 😛 . Lagian khan katanya kalau memberikan sesuatu, berilah apa yang kita suka, dan saya suka warna pink, kalau ga percaya masuk ke kamar kos saya dech, di sana barang-barang saya kebanyakan warna pink atau merah. #Cari alesan, padahal emang jailnya lagi kumat :P.

Lihat Pakde Cholik bawa tas pink khan. #Unyu-unyu dech.

Lihat Pakde Cholik bawa tas pink khan. #Unyu-unyu dech.

Di depan Pondok Cabe Tamsis, ngelihat jam 18.35, harusnya sudah ada blogger yang dateng, masuk, clingak-clinguk, oh itu Pakde duduk di tempat lesehan, langsung dech ngeloyor ke sana, salaman sama Pakde. Uda Vizon dan Pak Azzet ga saya salamin, kenapa? tampangnya kelihatan Ustadz banget sich, apalagi saya tahu Uda Vizon itu dosen di Universitas yang berbau Islami, jadinya ga berani ngajak salaman karena kalau di kampus saya, dosen yang Ustadz banget tidak mau salaman dengan yang bukan muhrimnya, jadi daripada ditolak salaman duluan mending senyum aja.

Di dekat Pakde saya ngelihat ada tas Angry Bird, awalnya saya pikir sudah pada bagi-bagi tali asih untuk Pakde, jadi langsung saya kasihkan dech tas pinknya ke Pakde.

Lihat tas Angry Bird khan?

Lihat tas Angry Bird khan?

Tahunya??? Setelah saya duduk Uda Vizon ngasih tali asih ini, Pak Azzet ngasih tali asih itu, dan mas MF Abdullah ngasih tali asih ono, saya cuma bengong, jadi ujug-ujug tadi baru dateng aku ga ada basa-basi sama sekali donk! #Nepok jidat sendiri. Dan setelah itu ternyata tas Angry Bird itu punya Pakde, dan Pakde bagi tali asih buku ke kami, asli saya bengong, apa saya menang kontesnya Pakde ya? perasaan belum pengumuman dech!! Bengong kedua belum selesai, ga berapa lama kemudian Pakde ngasih coklat ke anak-anaknya Uda Vizon, saya pikir karena anak-anak jadi dikasihnya coklat bukan buku ternyata ga lho!! Kami yang sudah bukan anak-anak lagi juga dikasih coklat dan buku, kembali bengong.

Buku dan Coklat dari Pakde Cholik

Buku dan Coklat dari Pakde Cholik

Oh ya kamera Pakde Cholik dan kamera yang saya punya sama lho, dan Pakde bilang gue suka gaya lo! Haha

Ini kamera yang sama dengan Pakde Cholik

Ini kamera yang sama dengan Pakde Cholik

Ada satu lagi percakapan yang agak saya ingat yaitu Pakde heran banget dengan kesukaan saya minum jamu kunyit asem sampai pesan 2 kali, kayak mbah saya kata Pakde. #Makjleb, Pakde adalah orang kedua yang bilang kalau saya kayak mbah atau mbok. Untung tadi coklat yang saya niat berikan ke Pakde rasa jamu-jamuan ntah kunyit asem/beras kencur/gula asem lagi kosong stoknya jadi diganti rasa duren, tahunya Pakde kurang suka jamu.

Selanjutnya biarlah gambar-gambar yang berbicara :

Charlie Angel Berkerudung :)

Charlie Angel Berkerudung 🙂

Cerita kopdar dari blogger yang lain bisa dibaca di sini ya…milik Uda Vizon, Pak Azzet, dan Idah. Ayo Pakde Cholik, Mas Furqon, dan Mas Taufiq ditunggu cerita kopdar dari kalian.

Terima kasih untuk kopdar kemarin ya Pakde Cholik, Uda Vizon, Pak Azzet, Mas Furqan, Mas Taufiq, Idah, dan Mbak Icha serta Ajib plus Fatih. Maaf-maaf kalau ada salah kata dan perbuatan yang kurang berkenan.

Yang terakhir, kopdar itu seperti ikut kontes blog/kuis blog/posting, jadi candu alias bikin ketagihan. 🙂

Iklan

13 thoughts on “Kopdar Pertamaku…

  1. Nduk, terima kasih ya sudah hadir di kopdar kemarin. Janji kopdar beberapa waktu yang lalu gagal karena saya ada acara keluarga.
    Terima kasih oleh2nya, jadi malu lho saya gak bawa oleh2 je.
    Kalau ke Jogya kita kopdar lagi ya
    Salam hangat dari Surabaya

  2. Kopdar itu memang seru ya, mba. Bisa kenal mba tiffa juga karena kopdar. 😀
    Nasib orang telat ya gitu, tingak-tinguk kayak akku. 😀

    Emang orang yang pertama bilang kalau mba tiffa mirip mbok2 siapa? 😛
    Makasih ya mba, seneng bisa ketemu mba tiffa dan teman2 yang lainnya. 😆

  3. Pakde yang gagah dan berkumis tebal membawa tas warna pink ya, Mbak Tiffa, hehehe…

    Terima kasih kopdarnya kemarin ya, Mbak, semoga kita semakin semangat ngeblog, berbagi, menjalin silaturahim, dan semoga sukses selalu.

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Bila menemukan komentar bermuatan menghina atau spam maka akan saya hapus. Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Hargai pembaca lain dengan berbahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar nuansa kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu. Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s